Abu Zubair meriwayatkan dari Jabir bin Abdullah bahwa Nabi Muhammad SAW bersabda:

"Setiap penyakit ada obatnya. Jika obat yang tepat diberikan dengan izin Allah, penyakit itu akan sembuh".

(HR. Muslim, Ahmad dan Hakim).

Jumat, 25 Desember 2009

Surah 98 - Al Bayyinah THE CLEAR EVIDENCE

098.001 Those who reject (Truth), among the People of the Book and among the Polytheists, were not going to depart (from their ways) until there should come to them Clear Evidence,-

098.002 An apostle from God, rehearsing scriptures kept pure and holy:

098.003 Wherein are laws (or decrees) right and straight.

098.004 Nor did the People of the Book make schisms, until after there came to them Clear Evidence.

098.005 And they have been commanded no more than this: To worship God, offering Him sincere devotion, being true (in faith); to establish regular prayer; and to practise regular charity; and that is the Religion Right and Straight.

098.006 Those who reject (Truth), among the People of the Book and among the Polytheists, will be in Hell-Fire, to dwell therein (for aye). They are the worst of creatures.

098.007 Those who have faith and do righteous deeds,- they are the best of creatures.

098.008 Their reward is with God: Gardens of Eternity, beneath which rivers flow; they will dwell therein for ever; God well pleased with them, and they with Him: all this for such as fear their Lord and Cherisher.

Surah 99 - Al Zalzalah THE EARTHQUAKE

099.001 When the earth is shaken to her (utmost) convulsion,

099.002 And the earth throws up her burdens (from within),

099.003 And man cries (distressed): 'What is the matter with her?'-

099.004 On that Day will she declare her tidings:

099.005 For that thy Lord will have given her inspiration.

099.006 On that Day will men proceed in companies sorted out, to be shown the deeds that they (had done).

099.007 Then shall anyone who has done an atom's weight of good, see it!

099.008 And anyone who has done an atom's weight of evil, shall see it.

Surah 100 - Al 'Adiyat THOSE THAT RUN

100.001 By the (Steeds) that run, with panting (breath),

100.002 And strike sparks of fire,

100.003 And push home the charge in the morning,

100.004 And raise the dust in clouds the while,

100.005 And penetrate forthwith into the midst (of the foe) en masse;-

100.006 Truly man is, to his Lord, ungrateful;

100.007 And to that (fact) he bears witness (by his deeds);

100.008 And violent is he in his love of wealth.

100.009 Does he not know,- when that which is in the graves is scattered abroad

100.010 And that which is (locked up) in (human) breasts is made manifest-

100.011 That their Lord had been Well-acquainted with them, (even to) that Day?

Surah 101 - Al Qari'ah THE GREAT CALAMITY

101.001 The (Day) of Noise and Clamour:

101.002 What is the (Day) of Noise and Clamour?

101.003 And what will explain to thee what the (Day) of Noise and Clamour is?

101.004 (It is) a Day whereon men will be like moths scattered about,

101.005 And the mountains will be like carded wool.

101.006 Then, he whose balance (of good deeds) will be (found) heavy,

101.007 Will be in a life of good pleasure and satisfaction.

101.008 But he whose balance (of good deeds) will be (found) light,-

101.009 Will have his home in a (bottomless) Pit.

101.010 And what will explain to thee what this is?

101.011 (It is) a Fire Blazing fiercely!

Surah 102 - Al Takathur THE PILING UP

102.001 The mutual rivalry for piling up (the good things of this world) diverts you (from the more serious things),

102.002 Until ye visit the graves.

102.003 But nay, ye soon shall know (the reality).

102.004 Again, ye soon shall know!

102.005 Nay, were ye to know with certainty of mind, (ye would beware!)

102.006 Ye shall certainly see Hell-Fire!

102.007 Again, ye shall see it with certainty of sight!

102.008 Then, shall ye be questioned that Day about the joy (ye indulged in!).


103.001 By (the Token of) Time (through the ages),

103.002 Verily Man is in loss,

103.003 Except such as have Faith, and do righteous deeds, and (join together) in the mutual teaching of Truth, and of Patience and Constancy.

Surah 104 - Al Humazah THE SCANDALMONGER

104.001 Woe to every (kind of) scandal-monger and backbiter,

104.002 Who pileth up wealth and layeth it by,

104.003 Thinking that his wealth would make him last for ever!

104.004 By no means! He will be sure to be thrown into That which Breaks to Pieces,

104.005 And what will explain to thee That which Breaks to Pieces?

104.006 (It is) the Fire of (the Wrath of) God kindled (to a blaze),

104.007 The which doth mount (Right) to the Hearts:

104.008 It shall be made into a vault over them,

104.009 In columns outstretched.

Surah 105 - Al Fil THE ELEPHANT

105.001 Seest thou not how thy Lord dealt with the Companions of the Elephant?

105.002 Did He not make their treacherous plan go astray?

105.003 And He sent against them Flights of Birds,

105.004 Striking them with stones of baked clay.

105.005 Then did He make them like an empty field of stalks and straw, (of which the corn) has been eaten up.

Surah 106 - Quraysh THE TRIBE OF QURAYSH

106.001 For the covenants (of security and safeguard enjoyed) by the Quraish,

106.002 Their covenants (covering) journeys by winter and summer,-

106.003 Let them adore the Lord of this House,

106.004 Who provides them with food against hunger, and with security against fear (of danger).


107.001 Seest thou one who denies the Judgment (to come)?

107.002 Then such is the (man) who repulses the orphan (with harshness),

107.003 And encourages not the feeding of the indigent.

107.004 So woe to the worshippers

107.005 Who are neglectful of their prayers,

107.006 Those who (want but) to be seen (of men),

107.007 But refuse (to supply) (even) neighbourly needs.

Surah 108 - Al Kawthar THE ABUNDANCE

108.001 To thee have We granted the Fount (of Abundance).

108.002 Therefore to thy Lord turn in Prayer and Sacrifice.

108.003 For he who hateth thee, he will be cut off (from Future Hope).

Surah 109 - Al Kafirun THOSE WHO REJECT FAITH

109.001 Say : O ye that reject Faith!

109.002 I worship not that which ye worship,

109.003 Nor will ye worship that which I worship.

109.004 And I will not worship that which ye have been wont to worship,

109.005 Nor will ye worship that which I worship.

109.006 To you be your Way, and to me mine.

Surah 110 - Al Nasr THE HELP

110.001 When comes the Help of God, and Victory,

110.002 And thou dost see the people enter God's Religion in crowds,

110.003 Celebrate the praises of thy Lord, and pray for His Forgiveness: For He is Oft-Returning (in Grace and Mercy).

Surah 111 - Al Masad THE PLAITED ROPE

111.001 Perish the hands of the Father of Flame! Perish he!

111.002 No profit to him from all his wealth, and all his gains!

111.003 Burnt soon will he be in a Fire of Blazing Flame!

111.004 His wife shall carry the (crackling) wood - As fuel!-

111.005 A twisted rope of palm-leaf fibre round her (own) neck!

Surah 112 - Al Ikhlas THE PURITY OF FAITH

112.001 Say: He is God, the One and Only;

112.002 God, the Eternal, Absolute;

112.003 He begetteth not, nor is He begotten;

112.004 And there is none like unto Him.

Surah 113 - Al Falaq THE DAYBREAK

113.001 Say: I seek refuge with the Lord of the Dawn

113.002 From the mischief of created things;

113.003 From the mischief of Darkness as it overspreads;

113.004 From the mischief of those who practise secret arts;

113.005 And from the mischief of the envious one as he practises envy.

Surah 114 - Al Nas MANKIND

114.001 Say: I seek refuge with the Lord and Cherisher of Mankind,

114.002 The King (or Ruler) of Mankind,

114.003 The God (or judge) of Mankind,-

114.004 From the mischief of the Whisperer (of Evil), who withdraws (after his whisper),-

114.005 (The same) who whispers into the hearts of Mankind,-

114.006 Among Jinns and among men.

Puasa Sunnah 3 hari di Setiap Bulan Hijriah

Puasa sunnah selama 3 hari di setiap bulan Hijriah di dasarkan pada sabda Rasulullah kepada Abdullah bin Umar = "Puasalah 3 hari pada setiap bulan, karena 1 kebaikan itu akan dibalasi 10x lipat, dan puasa 3 hari di setiap bulan itu = berpuasa sepanjang tahun."
(HR. al-Bukhari dan Muslim).

Puasa selama 3 hari disetiap bulan ini menurut hadist yang diriwayatkan oleh Ibnu Khuzaimah, dilaksanakan pada hari ke 13, 14, dan 15. Akan tetapi, Yusuf al-Qardawi mengatakan bahwa kapan pun dikerjakan puasa yang 3 hari itu pada setiap bulan, maka sunnah puasa itu telah di dapat.

Puasa Sunnah di Bulan Sya'ban

Puasa sunnah di bulan Sya'ban dilakukan sebulan penuh atau selama kebanyakan dari hari-hari pada bulan Sya'ban tersebut.

Sya'ban adalah salah satu bulan suci dalam Islam yang dianjurkan bagi umat Islam untuk berbuat banyak kebaikan. Diriwayatkan bahwa Nabi Muhammad SAW biasa berpuasa pada sebagian besar hari di bulan Sya'ban. Puasa Sya'ban hukumnya sunah dan bulan Sya'ban merupakan bulan sebelum bulan suci Ramadhan oleh karena itu di bulan Sya'ban Nabi Muhammad SAW menganjurkan umatnya menyiapkan diri menghadapi bulan Ramadhan.

Dari Usamah bin Zaid berkata, saya bertanya, “Wahai Rasulullah saw, saya tidak melihat engkau puasa di suatu bulan lebih banyak melebihi bulan Sya’ban.” Rasul saw bersabda, "Bulan tersebut banyak dilalaikan manusia, antara Rajab dan Ramadhan, yaitu bulan diangkat amal-amal kepada Rabb alam semesta, maka saya suka amal saya diangkat sedang saya dalam kondisi puasa.”
(HR Ahmad, Abu Dawud, An-Nasa’i dan Ibnu Huzaimah)

Berdasarkan hadist dari Aisyah; "Rasulullah saw. sering puasa sehingga kami mengira bahwa beliau akan puasa seterusnya. Dan beliau sering berbuka sehingga kami mengira beliau akan berbuka terus. Dan aku tidak pernah melihat beliau puasa terus sebulan penuh kecuali bulan Ramadhan. Dan aku juga tidak pernah melihat beliau puasa sunat dalam sebulan yang lebih banyak daripada puasanya di bulan Sya’ban.”
(HR. al-Bukhari dan Muslim)

Syekh Yusuf Qardawi menyatakan:
Nabi Muhammad SAW berpuasa sunah di bulan Sya'ban lebih banyak dari bulan-bulan lainnya. Hal tersebut beliau lakukan sebagai persiapan menjelang bulan Ramadhan. Namun tidak ada hadits yang menunjukkan secara jelas hari-hari beliau berpuasa selama bulan Sya'ban. Hanya dianjurkan berbuat kebaikan dengan berpuasa pada sejumlah hari yang diinginkan dan melakukan shalat malam di malam harinya dan beribadah dengan rutin yang menunjukkan rasa cinta kita kepada Allah SWT.

Puasa Sunnah pada bulan Haram (Suci) / Syahrul-Haram

Puasa Sunnah yang dilaksanakan pada bulan Dzulqoidah, Dzulhijah, Muharam, dan Rajab.
Keempat bulan ini merupakan bulan-bulan yang diistimewakan Allah SWT, sesuai dengan firman-Nya dalam QS. At-Taubah (9) : 36 = "Sesungguhnya bilangan bulan disisi Allah adalah 12 bulan, dalam ketetapan Allah di waktu Dia menciptakan langit dan bumi, dan diantaranya terdapat 4 bulan haram (suci)"

Keempat bulan ini dinamakan dengan Asyhur Al-Hurum, karena pada bulan-bulan tersebut dilarang untuk berperang. Puasa pada bulan-bulan haram ini dianjurkan berdasarkan sebuah hadist dari Mujibah al-Bahiliyah yang diriwayatkan oleh Imam Abu Dawud, Imam Ibnu Majjah dan Imam an-Nasa'i.

Puasa yang paling Afdhol adalah diantara keempat bulan tersebut adalah bulan Muharam. Hal ini sesuai dengan sabda Rasulullah SAW; "Puasa yang lebih Afdhol setelah Puasa Ramadhan adalah puasa di bulan Muharam, dan Sholat yang lebih Afdhol dari Sholat fardu adalah Sholat malam (Tahajud)." (HR. al-Bukhari dan Muslim).

Puasa Sunnah 8 Hari di Bulan Dzulhijah

Puasa 8 hari di bulan Dzulhijah dilaksanakan sebelum hari Arafah.

Hal ini didasarkan kepada sabda Rasulullah SAW yang mengatakan bahwa;
"Ada empat hal yang tidak pernah ditinggalkan Rasulullah SAW, yaitu = Puasa Asyura, Puasa 8 hari sejak awal Dzulhijah hingga tanggal 8 Dzulhijah, Puasa selama 3 hari di setiap bulan, dan Sholat 2 rakaat sebelum makan siang"
(HR. Ahmad bin Hanbal, Abu Dawud, an-Nasa'i)

Puasa selama 8 hari tidak hanya disunnahkan bagi orang yang melaksanakan ibadah Haji, tetapi juga bagi orang yang tidak melaksanakan ibadah Haji.

Puasa Sunnah 6 Hari di Bulan Syawal

Hal ini didasarkan atas sabda Rasulullah SAW;
''Siapa yang berpuasa sebulan penuh di bulan Ramadhan, kemudian mengikutinya dengan puasa sunnah 6 hari di bulan Syawal, maka seakan-akan ia telah berpuasa sepanjang tahun'' (HR. Muslim, at-Tirmidzi, Abu Dawud).

Ulama fikih membahas, apakah puasa sunnah 6 hari di bulan Syawal harus dimulai pada tanggal 2 Syawal atau tidak, haruskah berurut-urut atau tidak.

Wahbah az-Zuhaili mengatakan bahwa pelaksanaannya dimulai sejak hari kedua Syawal dan dikerjakan secara berturut-turut lebih afdhol.

Akan tetapi menurut Yusuf al-Qardawi, puasa tersebut tidak harus dilaksanakan mulai pada hari kedua Syawal, boleh di pertengahan Syawal atau menjelang akhir bulan Syawal, boleh pula tidak berurut-urut selama 6 hari langsung.

Orangtua Turut Andil Bentuk Obesitas Anak

Selain lingkungan, faktor pendidikan orang tua turut andil menjadi penyebab obesitas pada anak. Tanpa disadari, para Ahli mengesampingkan posisi orang tua yang memiliki potensi besar secara langsung mengarahkan anak pada obesitas. Meski begitu, bukan berarti orang tua yang patut disalahkan.

"Orang tua mungkin berkontribusi terhadap masalah obesitas pada anak. Namun, tidak membuat orang tua patut dipersalahkan. Selama ini, tren penanganan obesitas salah arah," tukas Dr. Elsie Taveras, asisten professor of pediatrics at Harvard Pilgrim Health Care and Harvard Medical School, seperti yang dikutip dari Health Day, Senin (12/10).

Perkembangan obesitas di AS memang begitu mengkhawatirkan. Sekitar 59 % bayi yang lahir 6 bulan terakhir diperkirakan akan mengalami kelebihan berat badan pada 20 tahun mendatang. Dalam penelitian, Taveras mencatat bahwa bayi yang mengalami kelebihan berat badan sedari awal akan mengalami masalah berat badan dikemudian hari.

"Apa yang kami temukan adalah anak-anak yang mengalami kelebihan berat saat kelahiran dan beratnya lalu naik selama 6 bulan pertama. Bayi-bayi ini memiliki potensi obesitas ketika mereka berusia 3 tahun, " tegasnya. Disini, kata Tavares, faktor asupan makanan yang diberikan orang tua berdampak pada berat si anak.

John Worobery, salah seorang profesor di nutritional sciences department of Rutgers University, New Jersey, pernah mengevaluasi prilaku ibu saat memberikan asupan makanan pada bayi. Bersama timnya, dia mengevaluasi 96 ibu dan menanyakan mereka terkait asupan makanan dan cara memberikannya.

Hasilnya, ibu yang diberikan asupan makanan 8 kali selama sehari, dalam rata-rata, atau lebih dari batas normal 7 kali sehari, sang bayi akan mengalami kelebihan berat pada rentang usia 6 dan 12 bulan. Penelitian ini lalu tercatat dalam Journal of Nutrition Education and Behavior.

Ada satu solusi, kata dia, untuk mengatasi persoalan obesitas dini pada anak. Pertama yang harus dilakukan para orang tua adalah berkonsultasi kepada pakar gizi. Selain itu, perhatikan prilaku anak. Bila anak menggelengkan kepada dari botol susu yang diberikan maka pertanda si anak sudah merasa kenyang.

Langkah penting lainnya, masih dia menjelaskan, jangan pernah memberikan makanan pada anak selagi nonton televisi. '"Tentu anda lebih asik melihat TV. Lebih baik dibedakan waktu diantara keduanya," tukasnya.

Worobey juga menilai, faktor mitos kerap kali menjadi landasan orang tua memberikan yang terbaik bagi si anak. Namun, yang terjadi justru salah kaprah. "Sebagian budaya masih percaya bayi gemuk adalah bayi yang sehat," tukasnya.

Pendapat yang sama juga disampaikan Taveras. Dia mengharapkan kepada orang tua untuk mengecek dan konsultasi berat bayi secara rutin lewat pakar gizi. "Orang tua harusnya mengingat perkembangan berat bayi mereka dan mendiskusikan dengan pakar gizi bagaimana anak tumbuh kembang," tegas dia.

Tapi, ada baiknya bila peran orang tua tidak hanya ketika bayi lahir melainkan saat dalam kandungan. Berdasarkan Maternal and Child Health Journal, peneliti menemukan fakta bahwa perempuan saat hamil mengalami kenaikan berat 30-40 pound (11-16 kg) memicu resiko kelebihan berat badan pada anak diusia 3 tahun. cr2/rin


11% Penduduk Indonesia Berisiko Diabetes

JAKARTA--Angka prevalensi penderita diabetes tanah air berdasarkan data Departemen Kesehatan (Depkes) pada tahun 2008 mencapai 5,7% dari jumlah penduduk Indonesia atau sekitar 12 juta jiwa. Yang mengejutkan, angka prevalensi pre-diabetes mencapai dua kali lipatnya atau 11% dari total penduduk Indonesia. Berarti, jumlah penduduk indonesia yang terkena diabetes akan meningkat dua kali lipat dalam beberapa waktu mendatang.

Fakta tersebut disampaikan DR. dr. Achmat Rudijianto, SpPD-KEMD, ketua Persatuan Diabetes Indonesia (Persadia) dalam acara Peringatan Hari Diabetes Dunia yang berlangsung di Jakarta, Senin (9/11).

Achmat juga mencatat, pada daerah seperti Papua Barat memiliki angka prevalensi diabetes terhitung kecil dari angka rata-rata diabetes nasional yaitu berada pada angka 1,7 % namun angka prevalensi prediabetes bisa mencapai 20 kali lipatnya atau sekitar 21.6%.

"Kalau dibiarkan 12 juta penderita diabetes pada tahun 2010 akan meningkat 2 kali lipat atau menjadi 24 juta jiwa pada tahun 2030," tukasnya.

Achmat menambahkan, 50% dari individu yang berada pada posisi pre-diabetes akan menderita diabetes. Terlebih angka individu pre-diabetes tertinggi berada pada rentang usia 12-17 tahun dengan prosentase 27%.

"Umumnya faktor resiko penyebab pre-diabetes merupakan kegemukan dan gaya hidup. Apalagi remaja yang merupakan usia paling rentan. Mereka bukan lagi disebut anak-anak dan juga orang dewasa. Maka perhatian terhadap gaya hidup anak mutlak diperlukan," tegasnya.

Oleh karena itu, masih menurut Achmat, fase pre-diabetes ini yang kemudian menjadi fokus Federasi Diabetes Internasional untuk mencegah meningkatnya jumlah angka penderita diabetes."Program edukasi perlu dijalankan sebagai solusi menekan angka prevalensi pre-diabetes sebelum mencapai fase diabetes," tegasnya.

Pentingnya Edukasi

Tindak pencegahan merupakan solusi efektif namun sering diacuhkan. Ibarat pepatah "Anjing Menggonggong Kafilah Berlalu", keberadaan tindak pencegahan seolah menjadi angin lalu. Padahal, biaya kesehatan yang dikeluarkan dapat ditekan ketika menjalankan langkah pencegahan.

Namun, edukasi yang diperlukan bukanlah semacam seminar atau lebih lebih kepada teori. Diperlukan sebuah keseimbangan antara praktek dan teori guna menjadi kunci sukses menangkal perkembangan pre-diabetes menjadi diabetes.

Menurut DR. Roy Panusunan SpPD-KEMD, ketua konsultasi diabetes RS Pantai Indah Kapuk, keberadaan edukator diakui sering dianggap remeh. Walau sebenarnya tidak semua individu pre-diabetes dan penderita diabetes memahami betul segala hal tentang diabetes. "Peran edukator memang terlihat sederhana tapi akan menjadi kompleks ketika mengintegrasikan diri dengan kultur masing-masing penderita diabetes," tukas Roy.

Dia mencontohkan, bagaimana negara Naulu yang berada di tengah samudera pasifik menangani tingginya angka penderita diabetes. Negara tersebut hanya memiliki luas 21 kilometer persegi dengan populasi penduduk sekitar 13.000 jiwa. Guna mengangani masalah diabetes di wilayahnya, negara tersebut mewajibkan warganya untuk senantiasa membawakan tari tradisional negara tersebut secara rutin melalui panduan edukator.

Dari contoh tersebut, kata Roy, bisa dijadikan panduan bahwa edukasi harusnya berbaur dengan kultur masyarakat. Dengan begitu program kesehatan untuk menekan laju penderita diabetes bisa dilakukan secara optimal. Adapun program yang disarankan meliputi pemberian seminar kesehatan, konsultasi gizi, perawatan kaki, senam diabetes secara rutin dan jalan kaki minimal 30 menit dalam sehari.

"Program ini, apabila dilakukan secara terintegrasi, konsisten dan terpadu dapat menghasilkan manfaat yang maksimal. Minimal, pasien dengan sendirinya akan menikmati bahkan menjadikannya semacam gaya hidup yang baru, " tukasnya.

Sering Bingung

Sering kali, individu pre-diabetes merasa bingung untuk mencari informasi dan pencegahan yang tepat. Pada akhirnya, sebagian besar dari mereka melalui fase diabetes.

Bong Lay Tjun misalnya, pria berusia 48 tahun ini merupakan satu dari sekian banyak individu pre-diabetes yang akhirnya menjadi diabetes lantaran minimnya informasi yang diketahui. Akibatnya, selama 18 tahun lebih, Tjun hidup dengan diabetes. "Saya bingung mau tanya kemana? Tanya ke orang yang bukan ahlinya malah tambah amburadul, " imbuhnya.

Tjun, awalnya merupakan individu yang memiliki kebiasaan buruk mengkonsumsi kopi dengan memakai gula mencapai 3 sendok makan. Selain itu, Tjun juga gemar mengkonsumsi makanan apapun jauh melebihi jumlah kalori yang dibutuhkan. Maka tak heran, saat dicek gula darahnya, kandungan gula dalam darah Tjun mencapai angka 300 dan 400 dengan A1C yang mencapai angka 8.

Tjun akhirnya mengikuti program edukasi "Pandu Diabetes" yang dijalankan Rumah sakit Pantai Indah Kapuk. Berkat program tersebut, Tjun kini tak lagi bergantung pada obat-obatan.

"Edukasi itu memberitahu hal-hal yang kami tidak tahu. Seperti misal, bagaimana kami menjaga pola makan dan melakukan senam secara rutin. Edukasi juga menghindarkan saya dari stres karena larangan-larangan yang berasal dari orang-orang yang tak memahami benar diabetes," tukasnya.

Tjun mengarisbawahi, pelaksanaan program edukasi akan berhasil apabila diikuti mind set yang kuat untuk sembut dari diabetes. Masalah mind set ini yang dianggap Tjun merupakan hal yang terberat dan tersulit. "Saya kira, bantuan dan dukungan orang-orang terdekat akan menjadikan segala sesuatu jauh lebih mudah," tukasnya.

Hal itu, juga dibenarkan oleh Dr. Roy. Menurut dia, masalah kultur dan pola pikir merupakan hal yang terkait. Bedanya, pola pikir terbentuk dari lingkungan atau kultur. Bila lingkungan atau kultur memahami betul masalah diabetes maka akan berimplikasi pada pola pikir.

"Perubahan pola pikir memang hal tersulit karena menyangkut penanaman nilai-nilai pendidikan dari awal," tegasnya. Maka dari itu, tambahnya, persoalan pola pikir memerlukan proses yang panjang dan perlu dukungan dari dalam diri pasien dan keluarganya. cr2/rin


Wanita Cenderung Alami Serangan Jantung

JAKARTA--Serangan jantung sering diidentikan dengan kaum pria. Padahal, perempuan memiliki potensi lebih besar terkena serangan jantung. Demikian keterangan, Joko Maryono, Ahli Penyakit Dalam Rumah Sakit Medistra Jakarta, disela Seminar Tentang Jantung yang digagas Astra Zaneca di Jakarta, Senin (16/11).

Menurut Joko, perkembangan terkini perbandingan kasus serangan jantung antara pria dan wanita mencapai 1 : 1,5. Selang waktu tak lama, perbandingan akan meningkat menjadi 1:2. "Hal ini terjadi karena kesehatan perempuan tidak diperhatikan," tukasnya.

Lebih jauh dia menjelaskan, setidaknya ada beberapa faktor penyebab mengapa jumlah kasus serangan jantung pada perempuan meningkat drastis.

Pertama, tingkat frekuensi pemeriksaan medis pada perempuan cenderung minim ketimbang pria. Menurut Joko, kondisi ini begitu ironis sekalipun tingkat harapan hidup perempuan begitu tinggi.

Faktor kedua adalah masalah aktivitas. Joko menilai, perempuan tidak memiliki aktivitas yang padat layaknya pria. Sebab itu, rasa nyeri di dada kerap diabaikan.

"Perempuan itukan minim aktivitas. Kasus yang sering terjadi adalah mereka tidak pernah mengeluh sekalipun sakit. Mereka menganggap hal itu biasa, toh mereka tidak melakukan hal yang berat maka rasa sakit bukanlah hal yang serius," tegasnya.

Faktor lainnya yang turut berperan adalah asupan gula dan lemak tinggi. Dia berpendapat, biasanya faktor asupan memang tidak begitu dominan, lantaran perempuan begitu menjaga pola makan mereka. Justru, pada faktor ini, pria jauh lebih parah.

Kurangnya Kesadaran

Selain ketiga faktor tadi, faktor kurangnya kesadaran perempuan terhadap gejala penyakit kardiovaskular menjadi masalah utama. Sebabnya, perempuan tidak mendapatkan pertolongan yang tepat waktu lantaran pihak pasien dan dokternya terlambat mengambil kesimpulan terhadap gejala penyakit jantung.

Data Badan Epidemiologi Nasional di AS, seperti yang dikutip dari Yayasan Jantung Indonesia, mencatat, proporsi wanita yang mengalami kematian diluar rumah sakit lebih tinggi daripada pria. Hampir 52% perempuan mengalami serangan jantung diluar rumah sakit, dibandingkan hanya 42% pada pria. Hal ini terjadi karena gejala penyakit jantung pada perempuan sulit dikenali.

Ahli Penyakit dalam, Fakultas Kedokteran UI dan Pusat Jantung Nasional Harapan Kita, Jakarta, Yoga Yuniadi dalam tulisannya menyebutkan, penelitian-penelitian sebelumnya menunjukan, perempuan cenderung sering mengeluh nyeri pada rahang atau leher dan nyeri bahu, mual, muntah, lemas atau kembung sebagai gejala penyakit jantung dibandingkan pria.

"90% perempuan yang disurvei pada tahun 1997 tidak menyadari akan gejala yang tidak khas itu. Dilain pihak, pria lebih sering mengalami gejala nyeri dada tipikal yang menjalar sehingga mereka dan tenaga medis segera mengenali sebagai serangan jantung," tulisnya.

Sebab itu, Yogi menyarankan agar informasi terkait penyakit kardiovaskular harus dikomunikasikan secara intensif. Tidak hanya pada pasien saja tapi juga para dokter. Dengan cara itu, jumlah kasus perempuan yang terkena serangan jantung bisa diminimalisir. cr2/rin


Hip Heart, Senam Jantung untuk Kaum Muda

JAKARTA--Guna menyeleraskan dengan program jantung sehat yang terfokus pada kalangan muda, Yayasan Jantung Indonesia perkenalkan metode senam baru yang lebih merepresentasikan anak muda.

Representasi tersebut merupakan upaya Yayasan Jantung Indonesia yang merasa khawatir dengan perkembangan jumlah kasus penyakit kardiovaskular dikalangan muda.

"Fokus pencegahan penyakit jantung kini ditujukan pada kalangan muda, karena pada kelompok usia remajalah pola hidup sehat atau tidak sehat biasanya terbentuk," ujar Laksmiati A. Hanafiah, ketua Yayasan Jantung Indonesia disela seminar Pan Asian CEPHEUS Study yang diadakan di beberapa waktu lalu.

Dia juga menuturkan, anak muda sekarang juga lebih banyak yang merokok, makan tidak benar, kurang olahraga dan lebih banyak duduk atau main depan komputer.

Pemilihan Hip Heart, nama senam tersebut, didasarkan atas daya tarik "hip-hop", sebuah gerakan kebudayaan yang dikembangkan oleh masyarakat Afro-Amerika dan Latin-Amerika pada tahun 1970an.

Gerakan Hip Hop merupakan perpaduan yang sangat dinamis antara elemen-elemen yang terdiri dari MCing (lebih dikenal rapping), DJing, Breakdance, dan Graffiti. Yayasan Jantung lantas mengadaptasikan satu budaya Hip-hop seperti Breakdance sebagai dasar senam Hip Heart.

"Kita ingin para remaja lebih sehat dengan lebih banyak bergerak dan melakukan olahraga atau senam. Tapi karena senam itu biasanya membosankan, maka kami membuat gerakan-gerakan yang diambil dari gaya hip-hop yang kemudian disesuaikan oleh para ahli dengan gerakan yang menyehatkan jantung," tegas Laksmiawati.

Meski berdurasi 20 menit, senam ini diciptakan dengan berbagai variasi gerak. Variasi gerakan bertujuan memacu denyut jantung secara optimal. Bila terbiasa, Laksmiawati menyakini tubuh akan senantiasa bugar dan fit.

Hingga kini, olahraga 'Hip-Heart' sudah banyak diterapkan di sekolah-sekolah di Jakarta. "Di Jakarta sendiri, ada 40 sampai 50 sekolah yang sudah menerapkan olahraga ini, salah satunya di sekolah Al-Izhar Pondok Labu. Ke depannya kita ingin menyosialisasikannya ke berbagai daerah, seperti Surabaya, Makassar dan lainnya," ungkapnya.

Menurut Laksmiati, penetapan fokus Yayasan jantung Indonesia terhadap anak muda berjalan sejalan dengan perkembangan penyakit jantung yang sudah merembet ke kalangan muda, terutama perempuan.

"Dulu, penyakit jantung itu mitosnya adalah penyakit laki-laki karena kebiasaan hidupnya yang kurang sehat dibanding perempuan. Tapi sekarang, kecenderungannya secara global adalah penyakit perempuan. Mungkin karena perempuan-perempuan masa kini lebih banyak yang merokok, minum alkohol, dan stres karena pekerjaannya sebagai wanita karir," tukasnya.

Sebab itu, Laksmiawati berharap senam Hip-Heart bisa menjadi semacam langkah awal guna menekan angka kasus penderita penyakit kardiovaskular dari kalangan anak muda. cr2/rin


Waspadai Batuk Sebagai Gejala PPOK

JAKARTA--Sebagian masyarakat seringkali menganggap remeh batuk yang diderita. Padahal, batuk bukan termasuk jenis penyakit, melainkan gejala penyakit yang patut diwaspadai. Bisa jadi, batuk yang anda derita merupakan gejala penyakit Paru Obstruktif Kronik (PPOK).

PPOK adalah penyakt yang ditandai keterbatasan aliran udara di dalam saluran nafas yang bersifat progresif. Penyebabnya adalah gangguan sistemik akibat inflamasi paru yang tidak normal terhadap partikel atau gas berbahaya.

Sering kali, PPOK ditandai dengan gejala-gejala seperti batu kronik, produksi dahak, sesak nafas dan hambatan aktivitas pada individu. Faktor resiko penyakit dapat diturunkan secara genetik, kondisi udara yang berbahaya seperti asap rokok, debu, bahan kimia, polusi udara dan infeksi.

Ahli Pulmonari dan Respirasi, Prof. Hadiarto Mangunnegoro,dalam seminar kesehatan "Jangan Sepelekan PPOK" yang di gagas Rumah Sakit Asri di Jakarta, pekan lalu mengatakan, penyakit PPOK dapat dicegah dan diobati tapi tidak bisa disembuhkan. Pihak medis dalam menangani PPOK bukanlah menyembuhkan tapi menolong.

"Cara untuk menghindari penyakit ini cukup mudah, kebiasaan pertama yang harus dihilangkan adalah rokok, kedua rokok, ketiga rokok," ujarnya.

Karena sifatnya yang progresif, PPOK akan semakin parah bila berada pada ruangan tertutup dan diikuti dengan kondisi udara yang buruk. Maka dari itu, kata Prof. Hardiarto, masyarakat modern lebih banyak terkena PPOK ketimbang masyarakat tradisional jaman dulu.

"Itu terjadi karena orang sekarang lebih banyak tinggal di apartemen, berpolusi tinggi seperti Jakarta," tegasnya.

Resiko terparah yang mungkin diakibatkan penyakit PPOK adalah Jantung. Menurut Ahli Penyakit Dalam dan Kardivaskular, Kasim Rasijidi, kondisi paru bertalian erat dengan jantung. Ibarat angka 8, satu lingkaran pertama adalah aliran paru, satu lingkaran lain adalah aliran jantung yang berkesinambungan.

Kasim menjelaskan, potensi jantung akibat PPOK bisa dicegah bila mengontrol penyebabnya. "Kadang diperlukan obat pengecer darah untuk mempermudah aliran darah ke paru, alat pembantu oksigen, obat hisap atau pemberian kortikostereoid," tukasnya.

Cara lain yang bisa dilakukan adalah memperhatikan gaya hidup dan lingkungan sehat. Sekalipun tak lagi muda, pola hidup sehat juga harus dilakukan." Jangan mentang-mentang sudah tua jadi malas olahraga, dan kerjaannya cuma baca koran, nonton TV, atau tidur-tiduran. Bisa-bisa nanti tidak bangun lagi," canda dia.

Terakhir, Prof Hardiato mengingatkan kepada para anak-anak muda agar tidak lagi coba-coba merokok. Menurut dia, seharusnya merokok itu dilakukan diusia senja. Karena pada saat itu merupakan fase terakhir dalam kehidupan.

"Kalau mau merokok, mulailah pada usia 60 tahun, karena sudah tidak ada gunanya lagi hidupnya. Ibaratnya itu kenikmatan terakhir sebelum kembali ke tanah," imbuhnya.

Data WHO menyebutkan, PPOK merupakan salah satu penyakit mematikan di dunia (Peringkat ke-5). Di negara maju seperti AS, dibutuhkan dana 38,8 miliar dollar AS untuk menangani kasus PPOK. Jumlah tersebut meningkat pesat setelah sebelumnya hanya menganggarkan 23,9 miliar dollar AS. cr2/itz


Waspada Kandungan Kalori dalam Popcorn

JAKARTA--Apakah Anda penggemar film yang senantiasa ditemani dengan seporsi popcorn dan minuman bersoda? Jika ya, sebaiknya Anda mulai mengurangi konsumsi kedua hidangan favorit itu. Berdasarkan riset yang dilakukan lembaga nirlaba di AS menyebutkan mengkonsumsi popcorn berukuran medium sama saja dengan menghabiskan 3/4 burger.

Lembaga itu juga mencatat Popcorn berukuran combo mengandung 1.160 kalori dan menyimpan lemak seberat 60 gram dalam tiga hari. Untuk ukuran kecil mengandung 670 kalori atau sama saja menghabiskan satu pizza ukuran personal.

"Terlalu sulit bagi warga AS untuk menjaga berat badan sekalipun berusaha keras mengurangsi porsi sarapan, makan siang dan malam," tukas Jayne Hurley, Nutrisionis asal Center for Science in the Public Interest (Semacam Puskesmas di AS) seperti yang dikutip dari Healthday, baru-baru ini.

Seperti diberitakan sebelumnya, Pemerintah AS dikejutkan dengan persoalan obesitas yang kian mengkhawatirkan. Kalangan medis ataupun lembaga kesehatan di AS menuntut pemerintahan Obama untuk mengatur regulasi khusus terkait masalah restoran yang menyajikan makanan ala junk food. Mereka berpendapat, hanya dengan regulasi yang ketat masalah obesitas di AS dapat ditekan. cr2/rin


Gaya Hidup Modern Biang Keladi Obesitas

LONDON--Gaya hidup dan aktivitas fisik yang minim di zaman modern saat ini semakin banyak dituding sebagai penyebab semakin banyak anak di dunia barat. yang mengalami kelebihan berat badan atau obesitas. Beberapa riset yang pernah dilakukan menyimpulkan hal tersebut.

Riset terbaru yang digarap Universitas Essex, Inggris mendapati fakta, dalam satu dekade terakhir, anak-anak di kawasan Essex, mengalami peningkatan berat badan secara signifikan sebesar 95%. Peneliti dari Universitas tersebut menyimpulkan faktor aktivitas fisik yang rendah menjadi masalahnya.

Pada tahun 1998 lalu, peneliti melakukan tes pada 303 anak dari 6 sekolah berbeda untuk melakukan lari cepat sejauh 20 meter. Penelitian itu diulang kembali di tahun 2008, yang diikuti sejumlah anak berusia 10 tahun. Hasilnya, peneliti mendapati kesimpulan mengejutkan.

Menurut peneliti, kesimpulan itu mendapati perbedaan cukup besar dan mengkhawatirkan. Ketua Tim Riset, Gavin Sandercock mengatakan, ukuran dari obesitas sendiri tidak cukup dengan melihat kesehatan anak di masa depan. Pihaknya membutuhkan sebuah program pengawasan aktivitas fisik anak-anak.

"Kita melihat generasi sekarang merupakan generasi yang menghabiskan waktu didepan televisi, entah itu komputer atau TV," ungkapnya seperti dilansir Telegraph, Rabu (22/12).

"Sekolah harusnya berusaha lebih keras, tapi kurangnya aktivitas yang terstruktur menjadi masalah," tambahnya geram.

Sementara itu, Presiden Fakultas Kesehatan Universitas Essex, Prof. Alan Maryon Davis mengatakan, pihaknya harus memperhatikan aktivitas fisik anak-anak mengingat fokus penanganan obesitas lebih terhubung pada kondisi kronis seperti penyakit diabetes dan jantung.

Pemerintah Inggris sendiri, telah melakukan berbagai upaya menangani masalah obesitas pada anak-anak termasuk didalamnya kampanye "Kick-Started a Lifestyle" yang begitu digiatkan semenjak awal tahun ini. Sayangnya, kampanye itu belum jua mendapati hasil positif. cr2/rin


12 Faktor Risiko Penyakit Jantung

Inilah dua belas faktor risiko penyakit jantung koroner dan serangan jantung. Empat faktor pertama tidak dapat Anda kendalikan, sementara delapan sisanya dapat Anda kendalikan.

1. Umur
Lebih dari 83% orang yang meninggal karena penyakit jantung koroner berusia 65 tahun ke atas. Wanita lebih berisiko meninggal karena serangan jantung dalam beberapa minggu setelah serangan dibandingkan laki-laki.

2. Laki-laki
Laki-laki lebih berisiko mengalami serangan jantung dibandingkan perempuan dan mengalaminya pada usia yang lebih muda. Setelah menopause, angka kematian wanita karena serangan jantung meningkat, tetapi tetap tidak setajam peningkatan pada laki-laki.

3. Riwayat Keluarga
Mereka yang memiliki riwayat keluarga atau saudara dekat berpenyakit jantung cenderung lebih berisiko mengidapnya.

4. Ras
Ras kulit hitam, hispanik, India, dan Asia memiliki risiko penyakit jantung lebih tinggi daripada ras kulit putih.

5. Merokok
Merokok meningkatkan risiko penyakit jantung dua hingga empat kali lipat.

6. Kolesterol Tinggi
Risiko penyakit jantung koroner meningkat seiring peningkatan kadar kolesterol darah: memiliki LDL (”kolesterol jahat”) tinggi dan HDL (”kolesterol baik”) yang rendah.

7. Tekanan Darah Tinggi
Tekanan darah tinggi meningkatkan beban jantung, membuat jantung menebal dan kaku, dan meningkatkan risiko stroke, serangan jantung, gagal ginjal, dan gagal jantung. Bila tekanan darah tinggi diiringi dengan obesitas, merokok, kolesterol tinggi atau diabetes, risiko serangan jantung meningkat berkali-kali lipat.

8. Gaya Hidup Kurang Gerak
Kurang bergerak badan meningkatkan risiko penyakit jantung koroner.

9. Kegemukan
Orang yang kegemukan (lebih dari 20% berat badan ideal) cenderung berisiko penyakit jantung dan stroke, bahkan bila mereka tidak memiliki faktor risiko lainnya.

10. Diabetes
Memiliki diabetes meningkatkan risiko penyakit kardiovaskuler. Sekitar tiga perempat penderita diabetes meninggal karena sejenis penyakit jantung atau pembuluh darah.

11. Stres dan Kemarahan
Stres dan kemarahan yang tidak terkendali dapat menyebabkan serangan jantung dan stroke.

12. Minum Alkohol
Banyak meminum alkohol dapat meningkatkan tekanan darah, menyebabkan gagal jantung dan stroke. Meminum alkohol juga dapat meningkatkan trigliserida, menyebabkan kanker dan detak jantung tidak beraturan.

Sumber: American Health Association

Rukun Iman

(1) Beriman kepada ALLAH SWT
(2) Beriman kepada Malaikat-malaikat
(3) Beriman kepada Kitab-kitab
(4) Beriman kepada Rasul-rasul
(5) Beriman kepada Hari Kiamat
(6) Beriman kepada Qada dan Qadar

Rukun Islam

1. Mengucap dua kalimat syahadat
= Saya Bersaksi Tiada Tuhan Selain Allah, dan Saya Bersaksi Nabi Muhammad adalah utusan Allah

2. Sholat lima waktu
= Subuh, Dzuhur, Ashar, Maghrib, Isya

3. Berpuasa di bulan Ramadhan selama 1 bulan lamanya

4. Menunaikan Ibadah Haji ke Baitullah Mekkah (bagi yang mampu)

5. Membayar zakat

Jual Rumah Kontrakan 2 Pintu

Jual Rumah Kontrakan 2 Pintu
Jl. Gang Biyuk, Bambu Kuning Raya. Akses Strategis = Jalan Raya Pramuka Narogong, Rawalumbu Bekasi, Bebas Banjir, Tanpa Perantara = Ibu Anni 021-95-08-20-42 *.(Klik Gambar untuk Keterangan Lanjut)




The content of this Website is not influenced by sponsors. The site is designed primarily for use by qualified physicians and other medical professionals. The information contained herein should NOT be used as a substitute for the advice of an appropriately qualified and licensed physician or other health care provider. The information provided here is for educational and informational purposes only. In no way should it be considered as offering medical advice. Please check with a physician if you suspect you are ill.